Lestari Widodo, Wayang Orang Sumberbendo

23 Jan 2018
2552
0

Kesenian adalah salah satu unsur kebudayaan yang keberadaannya sangat diperlukan dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Kesenian merupakan sesuatu yang hidup senapas dengan mekarnya rasa keindahan yang tumbuh dalam sanubari manusia dari masa ke masa dan dapat dinilai dengan ukuran rasa dan sedikit rasional. Setiap manusia membutuhkan kesenian untuk hiburan, ritual, ekspresi, estetis, dan lainnya dalam kehidupannya.

Wayang orang merupakan pertunjukan seni tari, drama, dan teater yang mengambil cerita dari epos Ramayana dan Mahabarata sebagai induk ceritanya. Wayang Orang digolongkan ke dalam bentuk drama seni tari tradisional.

Wayang orang adalah sebutan drama tari tradisional dalam bahasa Indonesia. Istilah aslinya adalah Wayang Wong dalam bahasa ngoko (Wayang = bayangan, Wong = orang atau manusia), sedangkan dalam bahasa krama adalah Ringgit Tiyang (Ringgit = wayang, Tiyang = orang atau manusia). Wayang Orang lebih banyak digunakan secara nasional dan divisualkan ke dalam bahasa Indonesia.

Wayang orang Lestari Widodo merupakan kesenian dari Dusun Padas Desa Sumberbendo yang sudah ada sejak tahun 1950-an. Hingga saat ini Lestari Widodo masih berkembang dan menjadi ikon dari Desa Sumberbendo.

Organisasi Wayang Orang Lestari Widodo dipimpin oleh Abdul Gani, Kepala Dusun Padas, Desa Sumberbendo. Para pemainnya berjumlah 40-an. Mereka “manggung jika terdapat acara-acara tertentu di desa dan jika ada masyarakat yang mempunyai nazar ingin mengadakan pertunjukan wayang tersebut.

Demikian sejarah singkat wayang orang Lestari Widodo atau dengan sebutan lain Wayang Padas yang masih ada hingga saat ini dan menjadi ikon Desa Sumberbendo Kecamatan Pucanglaban.

 

Tinggalkan Balasan